Cara Membuat Disinfektan Sendiri di Rumah

Ilustrasi disinfeksi. Foto: ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/aww.

Bandung, Talamedia.id – Di tengah wabah virus corona yang melanda dunia, termasuk Indonesia saat ini, masyarakat diimbau untuk melakukan perlindungan diri dan pencegahan agar tak tertular virus corona. Salah satunya dengan cara menjaga kebersihan diri dan lingkungan tempat tinggal.

Cara yang tengah dilakukan secara mandiri oleh masyarakat saat ini adalah mensterilkan lingkungan rumahnya dengan membersihkan berbagai perabotan atau lokasi yang kerap diakses seluruh penghuni rumah dengan disinfektan.

Jika sebelumnya masyarakat antusias membuat hand sanitizer sendiri, kini mulai marak pula membuat disinfektan. Berbagai cara dan formula membuat disinfektan pun beredar di grup percakapan Whatsapp dan media sosial.

Ada yang menggunakan cairan pemutih pakaian, ada pula yang menggunakan campuran pembersih lantai. Benarkah cara seperti itu? Apa yang harus diperhatikan jika ingin membuat disinfektan sendiri?



Dirangkum dari sejumlah pemberitaan Kompas.com, berikut cara dan bahan untuk membuat cairan disinfektan, serta cara penggunaan dan hal-hal yang harus diperhatikan:

Bahan dan cara membuat cairan disinfektan

Dalam membuat cairan disinfektan sendiri, sebenarnya hanya dibutuhkan dua bahan utama, yakni air yang dicampur dengan cairan pemutih pakaian atau pembersih lantai.

Hal itu diungkapkan Peneliti Kimia dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Dr. Joddy Arya Laksmono, dilansir dari Kompas.com (21/3/2020).

Petugas dari PMI Jakarta Pusat bersiap menyemprotkan disinfektan di dua menara Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Sabtu (21/3/2020). Foto: ANTARA/Sugiharto Purnomo

Bahan cairan pemutih

Untuk membuat cairan disinfektan dengan pemutih pakaian (sodium hipoklorit), yang dibutuhkan sebagai campurannya hanya air. Pemutih pakaian tersebut dapat dilarutkan dengan air biasa dengan perbandingan 1:100.

“Anjuran dari WHO seperti berikut, pengenceran 5 persen sodium hipoklorit dengan perbandingan 1:100 biasa dianjurkan. Gunakan 1 bagian bahan pemutih untuk 99 bagian air ledeng dingin (pengenceran 1:100) untuk disinfeksi permukaan,” kata Joddy.

Perhatikan takaran antara cairan pemutih dan air seperti disebutkan di atas. Konsentrasi cairan pemutih, sebisa mungkin tidak terlalu tinggi.

Bahan cairan pembersih lantai

Cairan pembersih lantai, kata Joddy, memiliki bahan aktif yang lebih rendah dari cairan pemutih. Dengan demikian, dalam membuat disinfektan dari cairan pembersih lantai ini, dianjurkan perbandingannya tidak jauh berbeda antara cairan pembersih dan air.

Takarannya, 10 tutup botol cairan pembersih lantai diencerkan dengan 1 liter air. “Hal tersebut untuk mendapatkan konsentrasi minimal 0,5 persen bahan aktif yakni monoterpen agar efektif sebagai desinfektan,” kata Joddy.

Selain itu, dapat pula ditambahkan bahan pewangi alami, misalnya air hasil rebusan sereh untuk menetralkan bau karbol yang kadang menyengat. Namun, hal itu bisa disesuaikan dengan selera masing-masing.

Yang harus diperhatikan

Joddy mengungkapkan, ada beberapa hal yang harus diperhatikan jika ingin membuat cairan disinfektan sendiri. Setidaknya, ada lima hal utama yang harus diperhatikan agar tetap aman untuk digunakan:

1. Selalu cek kandungan cairan pemutih

Pada cairan pemutih atau sodium hipoklorit pada umumnya memiliki kandungan konsentrasi antara 2,5-5 persen.

2. Jangan gunakan air panas

Saat melakukan pencampuran antara air dengan cairan pemutih pakaian tadi, jangan mencoba-coba dengan air panas. Jika dicampur dengan air panas, akan mengurangi khasiat dari sodium hipoklorit tersebut.



3. Buat sesuai takaran

Takaran yang dianjurkan yakni 0.05 persen. Pengenceran terhadap sodium hipoklorit 5 persen dilakukan dengan perbandingan 1:100. Contohnya, 1 bagian bahan pemutih untuk 99 bagian air. Untuk mencapai konsentrasi sodium hipoklorit, perbandingan bahan pemutih dan air harus sesuai.

4. Waktu kontak harus diperhatikan

Dianjurkan waktu kontak tidak lebih dari 10 menit ketika menggunakan cairan disinfektan untuk menggosok permukaan tak berpori. Selain itu, proses disinfeksi dengan merendam peralatan dianjurkan waktu kontak tak lebih dari 30 menit.

5. Bersihkan dari bahan-bahan organik

Sebelum menggunakan disinfektan, permukaan yang akan dibersihkan juga harus dibersihkan dari pengotor bahan-bahan organik seperti lendir, muntah, feses, darah atau cairan tubuh lain.

Ilustrasi Disinfektan. Dok: Shutterstock

Peneliti Loka Penelitian Teknologi Bersih LIPI Chandra Risdian mengungkapkan, cairan disinfektan dapat disemprotkan pada permukaan yang sering disentuh.

Terutama, apabila terdapat anggota keluarga yang pada saat itu sedang sakit. Permukaan benda misalnya telepon, sakelar lampu, meja, gagang pintu, keran, wastafel, kamar mandi, dan toilet.

Namun, ia menyarankan agar tidak menyemprotkan secara langsung ke permukaan yang sangat terkontaminasi karena akan membuat virus menyebar ke udara.

Caranya, mendisinfeksi permukaan tersebut menggunakan kain yang telah dibasahi terlebih dahulu dengan larutan disinfektan. Apabila semua orang di dalam rumah sehat-sehat saja, sabun atau deterjen saja sebenarnya sudah cukup untuk mendisinfektan.

(pal)

Probo Agung Laksono
Reporter